Sunday, December 04, 2005

Kelahiran

Rajin pulak aku nak menaip hari ni...
Aku tak tau bila mak ngan abah aku buat projek. Tetiba je aku lahir. Bertuah jugak aku sebab dalam berjuta sperm yang ada, aku berjaya sampai ke garisan penamat. Yang lain kantoi kot. Mungkin sebab pancit, atau tidur di tengah jalan macam sang arnab yang lumba dengan kura-kura tu.

Dalam perut mak aku, aku tak tau la apa yang aku buat. Eh, kalau korang nak tau, sebelum aku belajar sains paduan tingkatan 3, aku tak tau pun yang bayi dalam kandungan tu duduk dalam rahim. Aku ingatkan betul2 duduk dalam perut (mengong!). Dan aku tak tau pun manusia dilahirkan ikut lubang *tut* tu. Aku ingat semua kelahiran kena bedah perut utk keluarkan baby. Betul, tak tipu ooo..

Aku dilahirkan pada 4 Ogos 1977. Bermakna, aku dah berumur 28 tahun 4 bulan masa aku menaip ni. Bapak aku bagi nama aku Hazril. Sebab tu la family aku panggil aku Aril. AKu dilahirkan secara tradisional (berbidan) kat kampung aku iaitu Kampung Jerjak, Batu Kikir, Kuala Pilah, Negeri Sembilan (masa tahun 1977 mana ada poskod). Aku anak yang ke empat. Arwah Along aku Hasnan, Kakak aku (Angah) Haznie, Bangchik aku Hasnizar.

Aku duduk kampung (rumah atuk aku) sampai umur aku 2 tahun. Kampung aku masa tu hulu gila la. Letrik, api, air semua takde. Inikan pulak GSM/3G coverage. Berak pun kat sungai je. Pernah jugak masa aku berak kat sungai tu tetiba je ada aku nampak pisang goreng terapung datang kat aku. Bila dah dekat rupanya taik. Cet!!
Rumah atuk aku ni lantai buluh je. Miskin keluarga aku. Sebab tu aku nak ingatkan diri aku, supaya jangan lupa asal usul. Jangan belagak tak nak makan sambal potai, gulai tempoyak, ikan koli, masak lomak cili api etc etc..

Peristiwa yang aku ingat pun ialah aku terjatuh dari rumah ke tanah ikut lubang lantai untuk buang habuk sapu sampah. Alaa.. rumah orang minang kan ada tangga dan tiang. LAntai kan tak jejak tanah. Jadi ada la sekeping lantai tu yang saja dilubangkan untuk halakan habuk sapu sampah ke situ dan terus buang ke bawah. Kalau tak menyapu, lantai tu ditutup dengan tikar mengkuang. Masa tu kakak sedara aku tengah menyapu, aku pulak boleh jalan kat situ and jatuh gedebuk ke bawah. Memang nangis giller masa tu.. sakit oooo.. semua panik tengok aku oo.. Nasib baik la takde tulang yang patah.

Kesimpulannya, jalan tengok bawah. Kalau masa kekecik jatuh takpe. Bayangkan kalau dah besar, tengah jalan kat town tetiba jatuh dalam lubang taik. Tak ke malu? nak menangis pun pikir 8 kali.

Itu aje la aku nak cerita hari ni.. selamat morning.

2 comments:

Tenno Miyake said...

oish.. bila masa pulak ko jadi 29 ni? tahun ni baru 28 laa...

-izham-

Taiko said...

ha ah siot.. aku lupa laa... hahha